DPRD Surabaya Minta Penerapan Perwali 33 Dibarengi Solusi untuk Warga Terdampak

Ketua Komisi A, Pratiwi Ayu Krisna.@KBID2020

KAMPUNGBERITA.ID – Komisi A DPRD Surabaya berharap Pemkot Surabaya kembali mempertimbangkan penerapan Perawali 33 tahun 2020. Hal ini lantaran Perwali dinilai sangat berpengaruh terhadap nasib pekerja seni dan tempat rekreasi hiburan umum (RHU).

Pertiwi Ayu Khrisna Ketua Komisi A DPRD Surabaya yang membidangi Hukum dan Pemerintahan, menyatakan jika pihaknya akan terus mendorong Walikota Surabaya agar segera mencabut dan merevisi Perwali no 33 tahun 2020.

“Memang harus dirubah secepatnya, karena yang kita pikirkan itu nasib para pekerja seni dan RHU yang tidak bisa bekerja sejak bulan Maret. Sudah 6 bulan mereka tidak mempunyai penghasilan. Lantas bagaimana kelangsungan kehidupan mereka dan keluarganya?,” ucap politisi perempuan Partai Golkar ini.

Ayu-sapaan akrab Pertiwi Ayu Khrisna, mengatakan bahwa pemberlakuan jam malam dan pelarangan RHU ini diskriminasi, karena pusat perbelanjaan (Mal-red) dan swalayan tidak pernah ditutup seperti di daerah lain sejak wabah pendemi ini berlangsung di wilayah kota Surabaya.

“Ini tidak memberikan rasa keadilan, tempat bekerja mereka ditutup tetapi tidak diberikan solusi. Ini nggak fair. Kalau meraka disuruh menunggu bantuan tunai dan sembako ya nggak mungkin lah. Lagian juga tidak cukup untuk kebutuhan mereka dan keluarganya,” ujar Ayu.

Sejak mereka (pekerja seni dan RHU) mengadu ke Komisi A, kata Ayu, pihaknya telah merespon dengan menyampaikan semua keluhan pekerja seni dan RHU ke Pemkot Surabaya, bahkan melalui pandangan masing –masing fraksi anggota (Komisi A) di rapat Paripurna.

“Yang perlu diingat, mereka itu warga Surabaya yang sangat butuh perhatian, dan mereka juga konstituen pemilih saat Pilkada Surabaya yang tentu punya andil menentukan siapa pemimpin Surabaya, harus diingat lho,” jelasnya.

Ayu menegaskan jika pihaknya bersama seluruh anggota DPRD Surabaya akan terus berjuang sekuat tenaga untuk bisa membantu para pekerja seni dan RHU agar bisa mendapatkan solusi yang terbaik. KBID-PAR