Pengadilan Negeri Tipikor Surabaya Tolak Eksepsi Terdakwa Saiful Ilah

Saiful Ilah saat menjalani persidangan di Pengadilan Tipikor Surabaya.@KBID2020

KAMPUNGBERITA.ID – Bupati Sidoarjo non aktif Saiful Ilah kembali menjalani persidangan di Pengadilan Negeri Tipikor Surabaya, di jalan raya Juanda, Sedati Sidoarjo pada hari Senin (15/6) diruang Candra Pengadilan Tipikor Surabaya.

Agenda sidang kali ini mendengarkan tanggapan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas keberatan (eksepsi) sekaligus dilanjut dengan sidang putusan sela.

Dalam persidangan, Majelis hakim Pengadilan Tipikor Surabaya menolak keberatan atau eksepsi Bupati Sidoarjo nonaktif Saiful Ilah. Penolakan itu disampaikan dalam sidang putusan sela.

“Menyatakan, keberatan terdakwa tidak bisa diterima. Dakwaan Jaksa KPK sah, dan sidang atas perkara ini dilanjutkan,” ucap, Hakim Ketua Cokorda Gedhe Artana saat membacakan putusan sela dikutib.

Usai pembacaan putusan sela, terdakwa Siaful Ilah melalui tim Penasehat Hukum (PH) nya, Joko Cahyono mengajukan izin untuk berobat. Bupati Sidoarjo dua periode itu mendadak sakit gigi.

“Kami belum buat surat permohonannya karena sakitnya ini mendadak,”terang, Joko Cahyono dalam persidangan.

Menanggapi itu, majelis hakim menyarankan untuk mengajukan permohonan secara tertulis ke rumah tahanan tempat Saiful Ilah ditahan sekarang ini.

Ditemui usai sidang, Joko Cahyono mengaku menghormati keputusan majelis yang menolak keberatan atas Eksepsinya.

“Kami menghormati putusan tersebut, karena sidang lanjut, kami pun akan berusaha maksimal membuktikan bahwa klien kami tidak bersalah,” terangnya.

Joko Cahyono menilai, putusan itu normatif. Namun, dia menyebut tetap harus menyampaikan berbagai keberatan itu agar majelis tahu tentang kondisi itu.

“Dalam putusan tadi kami juga menggaris bawahi, majelis hakim siap membebaskan terdakwa jika memang tidak terbukti. Dan sebaliknya, tidak segan-segan menjatuhkan hukuman ketika terbukti salah,” jlentrenya.

Sementara, Jaksa Penuntut Umum KPK, Arif Suhermanto menerangkan bahwa, apa yang didakwakan sudah masuk ke pokok perkara.

“Karena memang eksepsi yang disampaikan terdakwa sudah masuk pokok perkara,” terang, jaksa Arif Suhermanto.

Masih kata Arif Suhermanto menambahkan, pihaknya sudah menjelaskan secara rinci semua keberatan itu pada surat tanggapan jaksa. Mulai dari proses penyidikan dan sebagainya.

Ada 20 lembar penjelasan dibacakan jaksa secara bergantian dalam sidang ini. Jaksa KPK menilai bahwa eksepsi tersebut bersifat skeptis.

Dijelaskan bahwa dakwaan itu disusun untuk mengungkapkan kebenaran, materiil, dan bentuk keseimbangan.

“Ini berdasarkan konstruksi hukum dan penasihat hukum menganggap bahwa kami membangun narasi dan seolah-olah membawa perkara berlebihan,” tutur, Jaksa KPK Arif Suhermanto usai persidangan.

Seperti yang telah diberitakan sebelumnya, Bupati Sidoarjo non aktif Saiful Ilah didakwa pasal 12 huruf b UU Tipikor jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP dan pasal 11 UU Tipikor jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Saiful Ilah disebut menerima uang Rp 550 juta dari dua bos kontraktor Ibnu Gofur dan Totok Sumedi yang sudah divonis oleh Pengadilan Tipikor Surabaya. Masing-masing dijatuhi hukuman penjara selama 1 tahun 8 bulan dan denda Rp 100 juta subsider tiga bulan kurungan.

Selain Saiful Ilah, tiga terdakwa yang lain yaitu, Kepala Dinas PU BMSDA, Sunarti Setyaningsih, Kabid Bina Marga Dinas PU BMSDA, Judi Tetrahastoto dan Kabag ULP, Sanadjihitu Sangadji juga didakwa pasal yang sama berkas terpisah (splising). KBID-TUR