KampungBerita.id
Headline Kampung Gaya Teranyar

Warga Tarik Sidoarjo Temukan Bekas Bangunan di Zaman Kerajaan Majapahit

Warga mengamankan lokasi penemuan bekas bangunan yang diduga beasal dari zaman Majapahit

KAMPUNGBERITA.ID – Warga Tarik Sidoarjo menemukan situs atau artefak kuni yang diduga bekas bangunan peninggalan pada era Kerajaan Majapahit. Pen emuan berawal dari salah seorang warga bernama Paiman, warga Dusun Kedung Klinter RT 06 RW 03, Desa Kedung Bocok, Kecamatan Tarik, Sidoarjo menggali tanah untuk menanam singkong pada hari Sabtu, (3/2) sekitar pukul 15.00 WIB.

Setelah menyangkul di kedalaman sekitar 50 centimeter, cangkul pria tujuh puluh tiga tahun yang kerab dipanggil Mbah Paiman tersebut menyentuh sebuah tumpukan batu bata. Setelah diperhatikan baik-baik, batu bata tersebut nampak berbeda dari umumnya karena bentuk dan ukurannya.

“Mantun kulo keduk, bawak kulo natap boto. Terus kulo keduk maleh, wonten boto ageng. Tapi, botone niku aneh. Mboten umum e. (Setelah saya menggali beberapa kali, alat keduk saya menyentuh tumpukan batu bata. Bentuknya tidak seperti batu bata pada umumnya,” kata Mbah Paiman, Rabu (7/2).

Mbah Paiman akhirnya berinisiatif untuk menghubungi kepala desa setempat, Mohammad Ali Ridho. Oleh pihak desa, temuan itu di informasikan kepada penggiat sejarah Satrio Puser Majapahit (SPM) dan Penggiat Sejarah dan Budaya (PSB) Kabupaten Sidoarjo.

“Sejak awal kami memang berencana mendirikan museum kecil-kecilan di Kecamatan Tarik. Setelah kami berkordinasi dengan komunitas penggiat sejarah khususnya penggiat di daerah sini, langsung dilakukan penggalian bersama pemuda dan warga setempat,” ucap Kepala Desa Kedung Bocok, Mohammad Ali Ridho, Rabu, (7/2).

Ridho juga berharap ada dukungan dari pemerintah dalam menjaga situs ini agar Desa Kedung Bocok bisa menjadi ikon Kecamatan Tarik.

“Harapannya dengan temuan ini, desa kami terangkat namanya, syukur-syukur mendapat dukungan dari pemerintah untuk menjadi ikon Kecamatan Tarik,” imbuhnya berharap.

Pasca temuan bagian bangunan kuno itu, oleh pihak desa langsung dijaga agar tidak terjamah oleh tangan-tangan tak bertanggung jawab.

Dari informasi yang dihimpun, setiap malam hari warga sekitar ‘melekan’ (berjaga) di lokasi penemuan itu. Dan, sebelum Mbah Paiman, warga serta pihak terkait menggali temuannya lebih jauh, tepat disaat malam hari dimana mbah Paiman menemukan pertama kali, warga dan para sesepuh menggelar semacam ritual atau upacara adat untuk kulonuwun (Pamit, red) atas temuan situs purbakala itu.

Temuan Mbah Paiman ini juga diikuti beberapa temuan yang lain, yakni bangunan berbentuk memanjang sekitar 21 meter yang tersusun dari lima batu bata. Ukuran batu bata sendiri sekiatr 30×20 centi meter yang memiliki tebal 10 centimeter.

Tidak hanya itu, pria yang bekerja sebagai pembersih kantor desa Dusun Klinter, Desa Kedungbocok, Tarik ini juga menjumpai beberapa pecahan tembikar kuno dan beberapa artefak (gerabah jawa).

Sampai saat ini warga berdatangan silih berganti karena penasaran ingin melihat secara langsung penemuan mbah Paiman. Jika ingin melihat, lokasinya berada di belakang kantor desa Kedung Bocok dan sebelah barat pintu makam setempat.

Temuan ini juga secara cepat sudah menyebar dari sosial media (sosmed) dan beberapa aplikasi percakapan, whatsapp.KBID-NAK

Related posts

Komisi C DPRD Surabaya Minta Pemkot Segera Perbaiki Tanggul Kali Lamong yang Ambles

RedaksiKBID

Tuding Tak Kantongi Izin Edar, PT Karya Laili Mendunia Somasi Penyebar Berita Bohong

RedaksiKBID

Langka, Harga Elpiji 3 Kg di Sumenep Tembus Rp 32 Ribu

RedaksiKBID