KampungBerita.id
Kampung Raya Teranyar

Cegah Corona, Satpol PP Sidoarjo Buat Hand Sanitizer, Dispendukcapil Rancang Antrean Online

Satpol PP Kabupaten Sidoarjo saat membagikan hand sanitizer.@KBID2020

KAMPUNGBERITA.ID – Beragam cara dilakukan pemkab untuk mencegah penyebaran virus corona. Salah satunya, OPD diminta merancang inovasi. Ada dua dinas yang sudah membuat terobosan baru. Yaitu Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispendukcapil) serta Satpol PP.

Dispendukcapil melaunching sistem antrian elektronik catatan sipil (Sae-Capil). Dengan inovasi itu, warga tak perlu mengantri di kantor pelayanan. Cukup mendaftar antrian lewat aplikasi tersebut.

Sekretaris Dispendukcapil Reddy Kusuma menuturkan awalnya Sae-Capil dirancang untuk mengurangi antrian pemohonan administrasi kependudukan. Karena jumlahnya semakin membludak. “Agar warga tidak menunggu lama di kantor,” jelasnya.

Namun, setelah virus Covid-19 kian merebak, dispendukcapil menutup seluruh pelayanan di kantor. Alasannya, dikhawatirkan, antrian panjang pemohonan bisa memicu penyebaran pandemi tersebut. “Solusinya pakai Sae-Capil,” terangnya.

Seluruh antrian pelayanan memakai Sae-Capil. Mulai dari pengurusan akta kelahiran, akta kematian, suket, serta e-KTP.

Pemakaian Sae-Capil sangat mudah. Warga tinggal membuka website www.antrian.disdukcapil.sidoarjokab.go.id. Lantas memilih waktu pengurusan. Pemilihan waktu harus satu hari sebelum pengurusan. “Warga tinggal datang ke kantor sesuai jam pendaftaran,” terangnya.

Ke depan, pelayanan kependudukan bakal terus ditingkatkan. Redy menuturkan saat ini Dldispendukcapil tengah merancang pelayanan kependudukan online dan layanan via WhatsApp (WA). “Pemohonan tidak perlu lagi datang ke kantor,” terangnya.

Inovasi juga dilakukan Satpol PP. Instansi penegak perda itu kemarin membuat hand sanitizer. Berbekal ilmu dari internet, cairan antiseptik itu pun dibuat.

Kasi Operasional dan Pengendalian Satpol PP Willy Radityo menjelaskan, semula Satpol PP berupaya membeli hand sanitizer. Namun, saat ini tak mudah menemukan cairan tersebut di pasaran. “Karena merebaknya corona. Kalau ada harganya juga mahal,” terangnya.

Akhirnya, Satpol PP berinisiatif membuat hand sanitizer. Setelah dipelajari, ternyata cara pembuatannya mudah. Cukup menyiapkan sabun cair, garam, dan daun sirih. Ketiganya dilembutkan. “Hasilnya jadi hand sanitizer buatan sendiri,” paparnya.

Usai membuat Hand sanitizer, Satpol PP segera turun ke sejumlah taman. Memastikan warga mematuhi aturan pemerintah. Yaitu untuk sementara tidak menggelar kegiatan atau berkumpul di kerumunan massa.

Satpol PP turun di lima RTH. Yaitu Taman Abhirama di jalan lingkar barat, Taman Dwarakerta di Porong, Taman Tanjung Puri di Jalan Veteran, Alun-alun, serta taman Apkasi.

Willy mengatakan, kegiatan itu digelar untuk mengingatkan kembali warga. Agar mematuhi imbauan pemerintah. Selepas memberikan imbauan, tangan warga disemprot hand sanitizer. “Sebagai antisipasi pencegahan virus corona,” Pungkas willy. KBID-TUR

Related posts

Risma Absen Pimpin Surabaya, Sejumlah OPD Diprediksi Bakal Kelabakan

RedaksiKBID

Minggu Ini, SE Gubernur Jatim Soal THR segera Terbit

RedaksiKBID

Gowes Bareng Kejari Sidoarjo, Komunitas Sepeda Brompton Dukung Pemberantasan Korupsi

RedaksiKBID