KampungBerita.id
Kampung Bisnis Surabaya Teranyar

BUMD Surabaya Perlu Penyehatan, Wisnu: RPH harus Terintegrasi dengan Peternakan

Wakil Walikota Surabaya, Wisnu Sakti Buana.@KBID2018

KAMPUNGBERITA.ID – Terobosan penyehatan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) disiapkan dan dimatangkan Wakil Walikota (Wawali) Surabaya Wisnu Sakti Buana bersama Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko). Sebagai orang nomor dua di jajaran Pemerintah Kota (Pemkot) skala Kota Pahlawan, Wisnu berkewajiban ambil bagian memikirkan kelangsungan perusahaan pelat merah di bawah naungan lembaga eksekutifnya.

Salah satu BUMD yang kini mendapat fokus perhatiannya adalah Perusahaan Rumah Potong Hewan (PD RPH) yang berbasis di Jalan Pegirikan. PD RPH selama ini fokus melayani pemotongan hewan, terutama sapi. Namun laba yang dikumpulkan setahun berkisar Rp23 juta. Setoran deviden sulit dijalankan PD RPH.

Diversifikasi usaha sudah dijalankan PD RPH, yakni membuka Rumah Daging dengan menyediakan daging untuk stick, pentol, daging burger dan lainnya. Upaya tersebut tidak banyak membantu keuangan.

“Sudah kami pikirkan cara untuk membantu menyehatkan PD RPH. Salah satunya, pemkot akan menggandeng semua hotel, restoran dan kafe di Surabaya. Kami data berapa kebutuhan daging dalam seharinya. Nah, kebutuhan daging ini akan dipasok PD RPH,” kata Whisnu, Selasa (18/12).

Harapannya dengan solusi tersebut PD RPH akan memotong sapi dalam jumlah besar guna mencukupi kebutuhan hotel, restoran serta kafe di wilayah kota. Ini berimbas positif pada pertambahan nilai retribusi pemotongan. Bukan itu saja, PD RPH ke depan diharapkan mampu melakukan diversifikasi usaha bidang perternakan.

“Untuk lahan perternakan, PD RPH bisa memanfaatkan lahan asset pemerintah kota yang ada di luar kota. Harapannya, PD RPH bisa melayani penyediaan benih sapi berkualitas serta menjawab kebutuhan sapi pedaging,” papar Whisnu yang juga ketua DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya.

Apakah tidak menerapkan praktik monopoli sehubungan pasokan daging ke hotel, restoran dan kafe se Surabaya? “Tidak monopoli. Ini bagian upaya menyehatkan BUMD, khususnya PD RPH. Terus, dengan daging dari BUMD, pengusaha hotel, restoran, serta kafe bisa mendapatkan harga lebih murah. System pembayaran juga bisa disepakati, bisa tempo,” tandas Whisnu.

Sementara itu, Komisi B DPRD Surabaya juga mengawasi kinerja PD RPH. Komisi yang membidangi anggaran dan keuangan itu memaklumi bahwa PD RPH mengedepankan fungsi layanan pemotongan. Karena itu retribusi tidak bisa mahal. Meski demikian Komisi B menuntut adanya terobosan untuk penyehatan.

Ini untuk menjawab besarnya operasional disbanding pendapatan. Pemasukkan per bulannya berkisar Rp23 juta namun biaya pembuangan sampah mencapai Rp500 juta per tahun. Selama ini pendapatan PD RPH dari pemotongan sekitar 150 ekor sapi, 100 ekor kambing, dan 100 ekor babi. Ini yang membuat perusahaan itu keberatan membiayai operasional, meliputi perawatan bangunan, gaji karyawan, biaya angkutan dan lainnya.

Sementara itu, diketahui bersama PD RPH Kota Surabaya selama ini melayani jasa potong hewan, yakni sapi, kambing, bahkan babi. Layanan lebih perusahaan ini adalah memeriksa kesehatan hewan sebelum dipotong. Ini untuk memastikan daging yang harus higienis dan berstandar Aman Sehat Utuh Halal (ASUH) sebagai prioritas utama PD RPH.

Teguh Prihandoko selaku Direktur PD RPH menyebut terobosan ini untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat pada jasa potong hewan. Untuk memastikan bahwa tidak ada penyakit pada hewan yang nantinya akan menular kepada manusia, terlebih dulu diperiksa langsung oleh dokter.

“Untuk memastikan pengendalian daging. Diharapkan ternak-ternak harus dipotong di RPH, karena ada dokternya. Ternak sebelum dipotong harus diperiksa terlebih dahulu oleh dokter hewan, kemudian disembelih juru sembelih halal di RPH, setelah dipotong dagingngnya harus diperiksa, hatinya mengandung cacing atau tidak,” kata Teguh.

Rumah Potong Hewan kini mulai dibenahi oleh Teguh, dengan membuka rumah daging. Dengan membuat rumah produksi yang menyajikan daging kemasan, sudah dipotong, dikemas dan siap diperjualkan.

“Akhirnya saya membuat rumah produksi kemasan, Midshop saya benahi untuk menjadi rumah daging. Jadi saya juga punya stok tiga ton, kalau ada yang buat gegeran, ini saya drop daging dingin,” ujarnya.

Hal ini merupakan edukasi yang dibuat Teguh mulai Januari 2017 lalu untuk masyarakat, dan sedang mempopulerkan daging ASUH dengan matarantai dingin. Selain itu, Direktur PD RPH juga sedang meletakkan pondasi, untuk masyarakat yang belum terbiasa memakan daging beku. KBID-DJI

Related posts

Kompak, Banom NU se-Ranting Kedurus Peringati  Tahun Baru Islam 1442 H Bersama

RedaksiKBID

Banjir Bandang yang Menerjang Kutorejo, Empat Rumah dan Satu Mobil Hanyut

RedaksiKBID

Kemenristek Dikti Sebut Indonesia Masih Kekurangan 241 Ribu Guru SD

RedaksiKBID