KampungBerita.id
Surabaya Teranyar

DPRD Surabaya Apresiasi Satgas Covid-Bangun Posko Prokes di Pasar

Sekretaris Komisi D, Dr. Akmarawita Kadir.@KBID2021

KAMPUNGBERITA.ID – Komisi D DPRD kota Surabaya cukup mengapresiasi rencana Satgas Covid-19 Kota Surabaya yang akan membangun posko Protokol Kesehatan (Prokes) di area pasar tradisional.

Seperti diketahui, Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya bakal mendirikan posko di sekitar pasar-pasar tradisional. Ini dilakukan untuk menggencarkan pengawasan dan penegakan protokol kesehatan (prokes) di lingkup pasar yang menjadi salah satu pusat keramaian.

Sekretaris Komisi D, Dr. Akmarawita Kadir mengatakan, memang sesuai Perwali 67 Tahun 2020 yang sudah direvisi menjadi Perwali No 2/2021, semua pelaksanaan penanggulangan Covid-19 masing-masing ada koordinator nya.

Dan jika tidak salah di Perwali tersebut disebutkan ada 15 sektor, termasuk pasar ini masuk dalam sektor tersebut. Masing-masing koordinator ini bertanggung jawab terhadap adanya ketidakpatuhan masyarakat terhadap Prokes.

“Sementara di area pasar, ketidakpatuhan Prokes nya diatas 50%, dibanding kepatuhan nya. Jadi kami apresiasi kepada Satgas Covid-19 Kota Surabaya yang akan membangun posko, untuk menggencarkan penegakan dan pengawasan Prokes di pasar.”ujarnya di Surabaya, Jumat (05/02/21).

Ia menambahkan, posko Prokes di pasar sangat baik, namun harus memiliki program yang jelas dari posko tersebut. Misalkan, mengingatkan 5 M yaitu Mencuci Tangan, Masker, dan Menjaga Jarak, Menghindari Kerumunan, dan Mengurangi Mobilitas.

Nah, tambah Dr. Akmarawita Kadir, kami minta posko Prokes di pasar kordinatornya adalah yang tahu betul berapa luas dan area pasar, sehingga bisa dimodifikasi pasarnya dengan tujuan bisa membatasi gerak pengunjung.

“Jadi fungsi posko disamping untuk mengingatkan pengunjung soal Prokes, juga penanggung jawab posko Prokes bisa memodifikasi pasar.”tegasnya.

Dr. Akmarawita Kadir menerangkan, modifikasi pasar disini dalam artian, pengaturan keluar masuk pengunjung, monitoring jarak pengunjung, ya seperti pasar modern lah. Hanya ini, pasar tradisional yang dimodifikasi demi mencegah Covid-19 di area keramaian seperti pasar.

Jika ini diterapkan, tambah Akmarawita Kadir, Prokesnya tetap berjalan, sementara para pedagang juga tidak kehilangan pembeli, dan warga juga merasa nyaman ke pasar tidak takut tertular Covid-19.

“Terpenting posko Prokes di area pasar tradisional, jangan sampai menganggu kegiatan ekonomi yang ada di pasar tersebut.”ungkapnya. KBID-PAR

Related posts

Ditabrak Bus SR, Truk Tebu Terguling di Jalan Bay Pass Mojokerto

RedaksiKBID

Kalah di Final, Komunitas ‘Super W’ Tetap Puji Permainan Timnas Indonesia

RedaksiKBID

Ansor Tuban Berikan WiFi Gratis untuk Anak Sekolah

KBIDTuban