KampungBerita.id
Politik & Pilkada Teranyar

Tes Narkoba Pasangan Cagub-Cawagub Jatim tanpa Tes Darah dan Tes Rambut

Komisioner KPU Jatim, M. Arbayanto

KAMPUNGBERITA.ID – Setelah melaksanakan tahap pendaftaran, para kandidat pasangan calon gubernur dan wakil gubernur mengikuti tahapan pemeriksaan kesehatan. Salah satu diantaranya tes narkoba. Tes itu dilakukan untuk memastikan‎ calon pemimpin di Jawa Timur bebas dari penyalahgunaan narkoba maupun zat adiktif.

Sayangnya tes narkoba itu dilaksanakan tanpa rangkaian tes rambut dan tes darah yang memiliki akurasi tinggi untuk mendeteksi seseorang mengkonsumsi narkoba ‎atau tidak. Praktis para kandidat calon hanya akan menjalani tes urine untuk mendeteksi narkoba yang akurasinya lebih minim.

“Awalnya kita memang ingin melaksanakan tes darah dan tes rambut. Tapi ternyata alatnya belum ada di Jatim, cuma ada di BNN Pusat. Selain itu, hasilnya lebih lama untuk diketahui,” terang Komisioner KPU Jatim, M. Arbayanto, Kamis (11/1).

Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) yang akrab disapa Arba ini yakin, meski tanpa tahapan tes rambut dan tes darah, akurasi tes narkoba nanti dapat dipertanggungjawabkan. Pasalnya, hal itu dilakukan langsung oleh petugas dari Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jawa Timur.

Bahkan lanjut Arba, BNN menyiapkan laboratorium narkoba untuk tes narkoba nanti. Laboratorium itu tentunya dilengkapi dengan peralatan yang lengkap dan canggih.

“Tes narkoba dilaksanakan dengan menggunakan lab mobile milik BNN. Hal itu sesuai ‎dengan kebutuhan serta amanat UU,” tegas Arba.

Alumni pasca sarjana Universitas Indonesia (UI) meyakini, tim medis, psikiater maupun penguji dalam tes kesehatan‎ bisa mendeteksi pengguna narkoba dari gerak-gerik maupun gesture tubuh. Hal itu berdasarkan ilmu dan pengalaman yang mereka miliki.

“Dokter dan tenaga medis yang dilibatkan sudah pengalaman dan profesional yang direkom Ikatan Dokter Indonesia (IDI). Saya yakin bila ada calon yang mengkonsumsi narkoba bisa dideteksi. Kalau terbukti mengkonsumsi narkoba langsung kami gugurkan pencalonannya,” tutur mantan. Ketua PB HMI ini. KBID-DAY

Related posts

Keruk Rp 600 Juta dari 11 Korban, Calo CPNS di Mojokerto Diringkus

RedaksiKBID

Peringati Ultah Megawati, PDIP Surabaya Undang Anak Yatim dan Penyandang Disabilitas

RedaksiKBID

Pembentukan BLUD Transportasi Selesai, Komisi C: Pembayaran Cashless Suroboyo Bus Bisa Diterapkan

RedaksiKBID