KampungBerita.id
Headline Peristiwa Teranyar

Banjir di Tanggulangin belum Surut, 278 Warga Mulai Terserang Penyakit

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Sumardji saat memantau banjir di wilayah Tanggulangin, Sidoarjo.@KBID2020

KAMPUNGBERITA.ID – Selain dua sekolahan SD Negeri Banjarasri dan SMP Negeri 2 Tanggulangin. Hampir sebulan banjir merendam dua desa. Yakni Desa Banjarasri dan Desa Kedungbanteng Kecamatan Tanggulangin Sidoarjo.

Akibat banjir tersebut warga dua desa itu banyak yang terserang penyakit gatal-gatal ispa, sakit kepala, dan demam. Jumlah warga yang sedang dirawat jalan sebanyak 278 orang.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Sidoarjo Dr Syaf Satriawarman, mengatakan bahwa pihaknya saat ini telah melakukan pendirian pos kesehatan. Selain itu setiap hari ada empat petugas yang keliling ke rumah-rumah warga untuk melakukan pengecekan kesehatan.

“Saat ini jumlah warga di dua desa itu yang terserang penyakit gatal-gatal, ispa, sakit kepala, dan demam berjumlah 278 orang,” kata Syaf kepada wartawan di lokasi banjir, Senin (17/2/2020).

Syaf, mengaku, selain setiap hari beberapa petugas melakukan pengecekan kesehatan ke rumah warga. Pihaknya juga menyediakan obatnya yang dibutuhkan oleh warga dua desa tersebut. Pihaknya mengawatirkan apabila terserang gatal kemudian digaruk muncul luka itu kalau terkena air terlalu lama akan infeksi.

“Untuk penyakit lainnya seperti DB belum ada, dan dari semua penyakit yang diderita oleh warga belum ada yang dirujuk ke RS,” jelas Syaf.

Sementara itu di tempat yang sama Kapolresta Sidoarjo yang baru, Kombes Pol Sumardji, mengatakan, pihaknya mengaku hari pertama bertugas di Sidoarjo, kemudian mendapatkan laporan bahwa di wilayah Tanggulangin ada dua desa yang sedang dilanda bencana banjir.

“Setelah mengetahui secara langsung kami sangat prihatin. Apalagi banjir yang menggenangi sekolahan dan warga sudah hampir satu bulan,” kata Sumardji.

Lebih lanjut Sumardji menjelaskan, kejadian banjir seperti ini sangat menggangu warga atau siswa yang akan melakukan aktifitas. Ini perlu mendapatkan perhatian dari seluruh elemen yang ada, mulai pemerintahan kabupaten dan intansi terkait yang ada hubungan erat dengan banjir.

“Kami akan mengawal dan mendorong agar supaya persoalan permasalahan banjir. Yang hampir satu bulan ini segera diatasi karena banjir yang menggenang yang terlalu lama akan menimbulkan beberapa penyakit,” pungkas Sumardji. KBID-TUR

Related posts

Tak Puas, Pendukung Kandidat Caktekum HMI Adu Jotos di Arena Kongres

RedaksiKBID

Divonis 8 Bulan Penjara, Henry J Gunawan Bakal Ajukan Banding

RedaksiKBID

Terjatuh saat Bekerja, Seorang Kuli Bangunan Meninggal di Lokasi

RedaksiKBID