KampungBerita.id
Kampung Raya Politik & Pilkada Surabaya Teranyar

Samakan Mega dengan Suu Kyi, Pemilik Akun Facebook Dilaporkan ke Polda Jatim

Ketua DPD Repdem Jawa Timur, Abdi Edison menunjukkan laporan Polisi

KAMPUNGBERITA.ID – Puluhan aktivis Relawan Perjuangan Demokrasi (Repdem) Jawa Timur melaporkan akun Face Book Dandhy Dwi Laksono ke Subdit Cyber Crime Polda Jawa Timur, Rabu (6/9). Laporan itu dilayangkan menyusul status berupa opini berjudul Aung San Suu Kyi dan Megawati yang diunggah akun tersebut beberapa hari sebelumnya.

Ketua DPD Repdem Jatim Abdi Edison mengatakan, ia dan sejumlah aktivis Repdem selaku organisasi massa sayap dari PDI Perjuangan mengaku tidak terima lantaran Megawati Soekarno Putri disamakan dengan Aung San Suu Kyi yang dianggap membiarkan pembantaian militer terhadap etnis Rohingya.

“Mengapa disamakan dengan Suu Kyi. Apalagi saat ini di Myanmar tengah terjadi konflik. Ini kan “menggoreng” apa yang terjadi di sana untuk kepentingan menebarkan kebencian kepada sosok Megawati,” kata Abdi Edison.

Alumni Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya itu menambahkan, dalam opini tersebut disebutkan juga, tepat setelah Megawati kembali berkuasa lewat kemenangan PDI Perjuangan dan terpilihnya Presiden Joko Widodo, jumlah penangkapan warga Papua mencapai 1.083 orang. Kalimat tersebut, kata Abdi Edison, menjelaskan seolah-olah Megawati, PDI Perjuangan, dan Presiden Joko Widodo setelah memenangi pemilu telah melakukan perbuatan jahat kepada rakyat Papua.

Sementara fakta yang ada, sebaliknya, pemerintah saat ini memberikan perhatian yang besar kepada Papua, termasuk seringnya Presiden melakukan kunjungan ke Papua. Baik untuk meresmikan proyek infrastruktur seperti jalan dan bandara, hingga berdialog dengan warga sampai mantan tahanan politik. Termasuk fakta-fakta adanya ratusan warga yang tadinya bergabung dalam Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka (TPN-OPM) menyerahkan diri dan menyatakan bergabung dengan NKRI pada Agustus lalu.

“Fakta-fakta seperti ini tidak dimasukkan dalam opini akun Danddy tersebut sebagai pembanding, jika niatnya untuk mengkritisi Pemerintahan Joko Widodo. Tetapi justeru menebar kebencian dengan menyamakan dengan apa yang terjadi di Myanmar saat ini,” terang Abdi Edison. KBID-NAK

Related posts

Sinau Bareng Cak Nun Puncaki Peringatan Harganas ke-26 di Mojokerto

RedaksiKBID

Anggota Resmob Bekuk 1 Tersangka Curat, 2 Tersangka Lain Masih Buron

RedaksiKBID

Anggaran Trem Surabaya Rp 18 Miliar Misterius, Awey: Jangan Ada Barter Proyek!

RedaksiKBID