KampungBerita.id
Politik & Pilkada Teranyar

Kemunduran Demokrasi perlu Dicegah dalam Pilkada Serentak 2020

Seminar tahapan programbdan jadwal Pilwali Kota Surabaya, Kamis (26/12).@KBID2019

KAMPUNGBERITA.ID – Kualitas Pemilu masih perlu terus ditingkatkan di setiap momen suksesi kepemimpinan baik Pilkada, pileg, maupun Pilpres.

Munculnya trend kemunduran demokrasi (democracy regress), sangat berpengaruh terhadap kualitas pemilu yang digelar.

Dr Ahmad Kholik akademisi dari Univeritas Islam Sunan Ampel Surabaya menjelaskan, mundurnya demokrasi dipengaruhi banyak faktor.

Salah satunya, ujar pria yang pernah menjadi Anggota Pansel KPU Jatim tersebut, adanya adanya kekuatan modal yang bermain dalam setiap proses demokrasi.

“Ada istilah democracy in corporation jadi mereka yang memiliki modal bisa memainkan apa saja, ini membuat kemunduran dalam demokrasi,” ujarnya saar menjadi pembicara pada Seminar Tahapan Program dan Jadwal Penyelenggaraan Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Surabaya di Hotel Mercure, Kamis (26/12).

Menurutnya, ada beberapa solusi untuk mencegah hal itu terus terjadi seperti sistem yang harus diperbaiki dan diperkuat.

Selain itu kata dia, dari sisi penyelenggara. Baik KPU maupun Bawaslu, lanjutnya, harus nemiliki integritas yang tinggi dalam upaya menciptakan pemilu yang demokratis.

“Integritas dan profesionalitas ini erat kaitanya dengan etika, makanya para penyelenggara harus beretika,” katanya.

Selanjutnya, ujar dia, sikap para kontestan baik yang maju melalui partai politik (parpol) maupun independen/perseorangan harus memahami bagaimana menciptakan pemilu yang baik dan demokratis.

“Partai politik juga harus ikut aturan aruran yang dibuat agar pemilu benar benar bermartabat,” ujarnya.

Sehingga, golnya adalah adanya pemimpin yang berkualitas.

Sementara Ketua KPU Jatim, Choirul Anam menambahkan mengenai pentingnya pemilu dalam proses menentukan pemimpin.

“Fungsi pemilu jadi sarana evaluasi dari pemimpin yang berlangsung,” katanya.

Anam mengatakan, fungsi pemilu ini kerap berbenturan dengan adanya paradigma mengenai dinasti politik.

“Namun karena undang undang tidak melarang, maka tinggal masyarakat yang menentukan pilihanya,” katanya.

Anam menambahkan, saat ini sistem pemilu sudah semakin baik dan kian terbuka. Banyak sekali lembaga lembaga yang mengawasi proses demokrasi.

Meski, lanjutnya, tetap ada upaya untuk merusak namun seiring hal tersebut sistem pemilu yang dibangun semakin berkembang. KBID-NAK

Related posts

Siapa Sebenarnya Kartonyono yang Medot Janji Denny Caknan?

RedaksiKBID

Kepala Korban Mutilasi Blitar belum Ditemukan, Polisi Buru Dua Terduga Pelaku

RedaksiKBID

Pastikan Pelayanan Perijinan Berjalan Baik, Ning Ita Sidak Sejumlah Instansi

RedaksiKBID