KampungBerita.id
Surabaya Teranyar

Proyek Box Culvert Mangkrak, Dewan Tuding Pemkot Tidak Serius

Wakil Ketua DPRD Surabaya, Masduki Toha

KAMPUNGBERITA.ID – Wakil Ketua DPRD Surabaya Masduki Toha mempertanyakan keseriusan pemerintah kota menyelesaikan proyek Box culvert dari Sememi yang mengarah ke kawasan Benowo. Pasalnya, hingga kini tak ada kepastian pengerjaannya. Padahal, sebelumnya pemerintah kota Surabaya berjanji akan mengerjakannnya pada musim kemarau.

“Kita sudah menyampaikan ke pemkot, katanya musim kemarau. Nah, sekarang kan sudah musim hujan lagi,” tuturnya di ruang Fraksi PKB, Senin (25/9).

Politisi PKB ini menilai, pelaksanaan pembangunan di Kota Surabaya terkesan ada diskriminasi. Jika tak ada proses pengerjaan, berarti anggaran yang disediakan akan menjadi silpa lagi. “PAK meski ada pengurangan, tapi penambahan juga ada. Tapi kalau sudah memasuki musim hujan pengerjaannya berhenti lagi,” paparnya.

Masduki mengungkapkan, pembangunan box culvert pada tahun 2016, dari sekitar 1 Km yang direncanakan, hanya terealisasi 400 M. Akibat tersendatnya proyek, menimbulkan sejumlah permasalahan. “Apakah gundukan, banyaknya lubang dan sebagainya,” katanya.

Wakil Ketua DPRD ini menambahkan, karena pengerjaan molor, dampak negatifnya menjadi sumber kemacetan, hingga banjir saat musim hujan. “Pemkot tak serius untuk menyelesaikannya. Padahal ini menjadi kebutuhan masyarakat yang urgen,” tegas Masduki.

Masduki menyebutkan, proyek boox culvert yang belum tuntas masih cukup panjang. Ia memperkirakan, jika dari Sememi hingga Benowo panjang box culvert mencapai 1,5 – 2 Km. Menurutnya, hal itu belum termasuk pembangunan box culvert dari Sememi ke Manukan, Kemudian, Manukan ke Barat hingga ke Banjar Sugihan, dan Kandangan. “Kandangan ke Barat hingga Sememi malah belum apa-apa,” tuturnya.

Ia menyatakan, sesuai rencana sebenarnya pad Tahun 2016 pengerjaannya sudha berlangsung hingga 1 Km. Namun, kenyataannya hanya tuntas sekitar 400 M. “Padahal, tahun 2016 disediakan anggaran Rp 50 M, tapi yang terserap hanya Rp 30 M,” ungkapnya

Masduki menegaskan, dengan mangkraknya pembangunan Box culvert, anggaran yang disediakan tak bisa dinikmati masyarakat. Sebaliknya, justru menimbulkan berbagai problem kemacetan, banjir dan lainnya. “Saya harap kalau serius segera selesaikan,” harapnya.

Namun, sebaliknya, apabila tak mampu menuntaskan sesuai rencana, Masduki meminta pemerintah kota menyampaikannnya ke masyarakat, “Biar kami yang dekat dengan masyarakat ini tak ditanyai terus,” katanya. KBID-NAK

Related posts

Pansel Perpanjang Masa Pendaftaran Calon Direktur Utama PDAM Surya Sembada

RedaksiKBID

Uber Rekom Demokrat, Jenderal Machfud Tetap Harus Ikuti Prosedur

RedaksiKBID

Lunasi Tagihan Listrik Masjid Rp 10 Juta, Warga Kasembon Bawa Satu Karung Uang Logam

RedaksiKBID