Warga Binaan Lapas Porong Produksi Masker Sendiri, Sehari Bisa Hasilkan 300 Masker

Warga Bianaan Lapas Klas 1 Surabaya, Proong saat memroduksi masker.@KBID2020

KAMPUNGBERITA.ID – Kemandirian dalam mencegah penyebaran pandemi COVID-19 terus diupayakan Kanwil Kemenkumham Jatim dan jajaran. Salah satunya Lapas Kelas I Surabaya di porong yang memproduksi masker 3 lapis. Produksinya cukup massif, sehari bisa memproduksi hingga 300 masker berbahan kain spunbond itu.

Kualitas masker yang diproduksi oleh warga binaan Lapas Kelas I Surabaya itu tak kalah dengan buatan pabrikan. Sebanyak 15 WBP terampil bahu membahu memproduksi masker di salah satu ruangan klinik. Dalam sehari, mereka bisa memproduksi hingga 300 masker. “Awalnya hanya bisa 100 masker saja, tetapi sekarang sudah sangat terampil sehingga bisa produksi hingga 300 masker dalam sehari,” tutur Kasi Perawatan Lapas Kelas I Surabaya Prayogo Mubarak.

Prayogo menambahkan bahwa saat ini masker tersebut dibagi-bagikan ke warga binaan. Pihaknya ingin memastikan bahwa seluruh warga binaannya yang berjumlah 2.527 mendapatkan masker sebagai upaya memutus rantai persebaran COVID-19.

“Ketika nanti seluruh warga binaan kami sudah terpenuhi kebutuhan maskernya, kami juga akan bagiakan ke masyarakat sekitar,” lanjut Prayogo.

Tidak itu saja, Prayogo juga membuka peluang agar pihaknya bisa memproduksi alat pelindung diri (APD). Mengingat, secara SDM pihaknya sudah sangat siap. Karena selama ini di Lapas Porong memiliki pembinaan kerja di bidang jahit menjahit. Tinggal bahan baku saja yang perlu mendapat sokongan dari pihak luar. Rencananya dokter lapas akan mendesain APD-nya, lalu warga binaan yang akan eksekusi penjahitannya.

“Kami sudah siap SDM banyak, dan membuka peluang untuk kolaborasi dengan siapapun yang mau bertindak,” pungkas Prayogo. KBID-TUR