Gubernur Khofifah: 55 Persen Produk Polygon Diekspor ke Luar Negeri

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mencoba produk Polygon saat berkunjung ke pabrik pembuatan sepeda tersebut.@KBID2020

KAMPUNGBERITA.ID – Pemerintah telah meresmikan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI). Di Kabupaten Sidoarjo, terdapat produsen sepeda dengan trade mark yang sangat kuat yaitu Polygon yang saat ini telah diekspor ke berbagai negara.

Saat mengunjungi pabrik sepeda Polygon di Jalan Veteran Buduran Sidoarjo Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, di logo peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-75 terdapat logo BBI yang mendorong agar masyarakat bangga akan produksi dalam negeri. “Polygon ini bagi Indonesia adalah sesuatu. Karena ruang ruang ekspornya telah melampaui bayak negara dan ini menjadi kebanggaan buat kita,” jelas Khofifah, Senin (3/8/2020) sore.

Mengapresiasi karena di tengah pandemi pasar ekspor Polygon tidak berkurang meskipun terdapat kendala impor raw material tertentu terutama ban dan rantai. “Ini yang harus dikomunikasikan agar kebutuhan ekspor tetap terpenuhi meskipun ada beberapa raw material yang harus di impor. Kita akan mengerakkan industry penganti impor,” terang mantan Menteri Sosial ini.

Kofifah merasa bangga bahwa lebih dari 55 persen produk Polygon diekspor ke mancanegara seperti Australia, Jepang, Amerika hingga Inggris. “Saya kira Indonesia harus berbangga karena pangsa pasar ekspornya luar biasa di tengah tren bersepeda di seluruh penjuru dunia,” lanjut Khofifah.

Sementara itu Direktur PT Insera Sena (produsen Polygon) Soejanto Widjaja mengatakan, dalam sebulan lebih dari 50 ribu sepeda Polygon yang diekspor. “Kapasitas produksi saat ini sekitar 700 ribuan unit sepeda. Angka tersebut meningkat seiring permintaan pasar yang semakin berkembang,” ucap Soejanto.

Tentang harga sepeda dipasaran yang sekarang meningkat tajam Soejanto mengatakan bahwa pihaknya tidak menaikkan harga. “Kondisi sekarang memang sulit. Permintaan begitu tinggi sehingga harga otomatis naik. Kita juga menghimbau kepada seluruh distributor kita agar tidak menaikkan harga. Jualah secara etika. Itulah yang kita banggakan karena disaat harga sepeda tidak karu-karuan seluruh lini distribusi kita menjual sepeda dengan harga wajar,” pungkas Soejanto. KBID-TUR