KampungBerita.id
Headline Kampung Gaya Kampung Raya Matraman Olahraga Teranyar

Karapan Kambing di Jombang, Joki Teriak-teriak, Kambing Enggan Lari

Salah satu peserta dengan sabar menyemangati kambingnya untuk segera berlari

KAMPUNGBERITA.ID – Meriah dan penuh tawa, itulah suasana yang terjadi di di Dusun Gondang, Desa Carangwulung, Wonosalam, Minggu (27/8). Hal itu terjadi lantaran di desa tersebut sedang digelar karapan Kambing.

Kalau di Madura, karapan lekat dengan hewan ternak sapi, namun di Jombang mempunyai perlombaan yang tak kalah seru, yakni karapan kambing. Sama dengan karapan sapi, joki harus beradu cepat memacu kambing mereka untuk mencapai garis finish. Begini keseruannya.

Perlombaan unik ini digelar di Dusun Gondang, Desa Carangwulung, Wonosalam. Sebelum dimulai, panitia memberikan arahan kepada para joki agar bermain sportif. Setelah itu berbagai persiapan pun dimulai.

Agar tak cedera, setiap joki wajib memakai helm, pelindung lutut dan siku. Berbekal pemukul dari bahan styrofoam, para joki berjongkok di rangka kayu yang sudah terikat pada dua ekor kambing. Dalam hitungan ke tiga, setiap joki harus memacu kambing mereka menggunakan styrofoam agar larinya makin kencang. Dalam sekali start, hanya dua peserta yang diadu kecepatannya di lintasan sepanjang 150 meter.

Terkadang kambing tak mau lari saat berlombaTerkadang kambing tak mau lari saat berlomba Teriakan para penonton menambah keseruan perlombaan ini. Ditambah lagi tingkah lucu kambing-kambing peserta yang tak jarang berlari tak sesuai arah lintasan lomba. Ada yang justru berbelok ke lintasan lawan, ada pula yang hanya diam di tengah lintasan meski sang joki terus memukul pantatnya.

Ketua Panitia Karapan Kambing Agus Widodo mengatakan, tahun ini peserta mencapai 25 joki. Mereka berasal dari sejumlah desa di Kecamatan Wonosalam. Untuk karapan kambing ini pihaknya tak membatasi jenis kambing peserta. Selain menggunakan kambing Jawa dan ettawa, ada pula peserta yang menggunakan domba.

“Karapan kambing ini kami menggunakan sistem gugur sampai ada juara pertama,” kata Agus kepada wartawan.

Karapan kambing tersebut diambil tiga juara pertama. Juara I mendapatkan hadiah uang tunai Rp 1,5 juta, juara II Rp 1 juta, sedangkan juara III Rp 500 ribu. “Karapan kambing ini rutin kami gelar setiap tahun, harapan kami ini menjadi ikon wisata di Wonosalam,” ujar Agus.

Salah seorang peserta Sutran (30) mengaku mengendalikan kambing menjadi kesulitan utama dalam perlombaan ini. Meski sering dilatih, ternyata tak menjadi jaminan kambing-kambing peserta akan berpacu lurus di lintasan lomba.

“Kesulitannya hanya kambingnya tak mau jalan, atau mau lari tapi berbelok arah,” kata dia. KBID-JBG

Related posts

30 Wartawan Pokja DPRD Surabaya Ikuti Rapid Test, Hasilnya Negatif

RedaksiKBID

Fokus Bangun Desa di Madura, Bupati Pamekasan Buka TMMD ke-103

RedaksiKBID

Tekan Laju Covid-19, Surabaya Berlakukan PPKM Darurat

RedaksiKBID